Minggu, 01 Oktober 2017

Pikiran-pikiran Acak Si Emak



21:59
Jangan lagi mengagumi berlebihan karena akan meninggalkan sesak saat kamu mulai menemukan bahwa orang itu adalah kumpulan omong kosong.

22:03
Rezeki tidak akan lari, tak perlu takut ditusuk dari belakang atau kehabisan uang di tengah bulan. Mintalah pada Yang Maha Kaya bukan menagih pada orang yang lebih galak saat kamu minta hakmu kembali. Itulah kenapa ibu ustadzah mengingatkan untuk memperbanyak sedekah di saat lapang. Ada saja jalan meskipun itu tampak mustahil.
Ngomongin rezeki jadi ingat zaman kuliah, kalap beli novel dan lupa harus menyisihkan uang agar selamat hingga akhir bulan. Malam-malam kelaparan berusaha selesaiin editan skripsi.
“Bacalah surat Yaasin dan mintalah rasa kenyang!” pikirku tiba-tiba.
Dengan tanpa banyak mikir lagi, aku lakukan. Pelan-pelan aku baca, sambil membayangkan makanan-makanan yang mengenyangkan. Voila, di akhir ayat, aku merasa kenyang lalu melanjutkan editan.
Esok harinya dosen pembimbing meminta tolong dibelikan makanan dan berpesan untuk menyimpan kembalian plus satu porsi mie ayam bakso.
Masih takut terlantar? Kecewa? Ketika bersandar pada Yang Maha Pengasih lagi Penyanyang tidak akan pernah berakhir pada penyesalan.

22:16
Aku melihat anak-anak tertidur lalu terbayang lagi kejadian tadi sore. Di kolam renang, hujan ditambah angin kencang. Geni selesai mandi dan mulai menggigil. Mamas dan ayah masih asyik di kolam anak-anak yang kebetulan terlindung atap, sementara kolam utama sudah kosong. Kegiatan belajar mengajar langsung terhenti, semuanya naik dan mencari tempat yang cukup aman. Aku sibuk menggosok kaki dan tangan Geni dengan minyak telon. Ya aku berharap dingin segera enyah berganti nyaman. Terus merapal doa.
“Ibu, tangan mamas Gian keriput.”
Angin masih ngamuk tetapi air yang turun sudah tidak terlalu deras. Selesai pakai baju, menunggu hujan berubah jadi gerimis, memandangi seorang bapak dan anak perempuan yang balapan satu kotak rokok. Sungguh keikhlasan yang hakiki. Dari pawakan aku pikir anak perempuan itu masih SMA. Aku sangat ingin mendekat dan bertanya banyak hal pada anak perempuan itu. Tentu saja menuntaskan semua rasa sok tahu yang ada di pikiranku. Ah nak, aku pernah ada di posisimu. Sulit.
“Ibu, susah makannya. Tangan Gian keriput nih”
Semoga belum terlambat untukmu menemukan titik balik ya nak. Semoga kamu bisa menikmati indahnya jadi seseorang yang dipanggil ibu, bunda, atau mami. Sungguh, tiada tara nikmat dan dinamikanya.

22:48
Biasanya sudah tidur bareng anak-anak tetapi hari ini masih ingin menatap laptop dan melemaskan jari terus mensinkronkan otak biar besok bisa lebih lancar. Mumpung ayah masih melek juga dan leyeh-leyeh di tengah jagain biar mamas gak tendang dedek.

22:51
Kepikiran besok masak sayur sop ayam tapi kok kayaknya seger gitu sarapan soto bening. Abis sarapan kayaknya indah banget kalau bersihin kulkas terus beresin yang udah kadaluarsa. Ya elah besok kan si mba udah gak datang berarti ya harus cuci baju dulu ya. Rendam dulu deh baju basah yang tadi sore buat renang.

23:02
Kalau besok ribet begitu kira-kira bisa gak ya bulan ini novel beneran kelar. Kan deadline tanggal 12 Oktober 2017. Lihat besok aja gimana, ngapain udah dipikir rempongnya sekarang.
Dah kelarin postingan blog abis itu lanjutin ngetik lagi biar besok fokus kerjain urusan rumah tangga. Jangan sampai ada anak yang kelaparan dan terlantar karena emaknya malah sibuk ngetik di depan laptop. Berdamai napa mak? Udah pasti gak bisa kalau pagi ampe jam 21.00 kamu ngadep laptop. Bisanya ya emang jam 9 ke atas. Jadi udah gak perlu habisin tenaga buat mikirin bikin rencana ngetik di tengah hari bolong kecuali memang dedek Geni anteng sama mamas Gian.

Pokoknya kalau emak niat pasti deh kelar. Oke! Hwiting! 

2 komentar:

  1. emak emang kebanyakan mikir *sambilngaca

    BalasHapus
  2. Duo emak kebanyakan pikiran *sodorin babang Terry

    BalasHapus

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design