Rabu, 26 Juli 2017

Kirim Anak ke Daycare? Siapa yang Lebih Baper?

Hari ini jadwal Mamas GianGaraGembul renang. Berhubung adek gak ada yang jaga, trial-lah DulDenGeni di daycare EFATA.
Awalnya hanya sampe mamas selesai berenang. Eh ternyata sampai jam setengah 5 baru dijemput


Berenang, paketin obat buat Uti, dan belanja.
Pas abis belanja jemput dedek eh dianya bobok. Jadinya disuruh balik lagi pas bangun. Jam setengah 5 jemput katanya bobok yang kedua.

Baper?
Awalnya sih gak ngerasa tapi pas mamas mau siap-siap bobok siang baru deh mulai nyariin. 
"Mana dedek? Aku mau bobok sama dedek."
Setelah diberi pengertian kalau adiknya juga lagi bobok siang di sekolahnya, mamas baru mau naik ke kasur. Mapan turu 😪
Emak gimana? Bingung juga karena biasanya nenenin kan. Lha ini gak ada.
Ya udah puas-puasin aja pegang hp, baca buku, dan beresin rak sepatu yang ternyata jadi sarang tikus 😡

Setelah semua selesai dan ngurus mamas, ada rasa lega sekaligus nyesel. Sedikit sih karena lebih ke 'akhirnya bisa me time' tanpa merasa berdosa. 

Kok gitu?

1. Geni gak rewel
Begitu ditinggal, Geni langsung fokus ke mainan mobil dan berkeliling. Emaknya dicuekin. Baiklah. Apakah selama ini kamu bosan? Emak lagi, emak lagi ketemunya 😂.

2. Lahap makan
Begitu giginya mau tumbuh, susah sekali bujuk Geni makan. Alhamdulillah pas di daycare katanya lahap banget. Tiap temennya makan ikutan nimbrung dianya.
"Kok jadi kayak anak gak dikasih makan dek?"
Iya emaknya males gak telaten. Kalau gak mau makan ya udah gitu gak dibujuk supaya mau makan. Ya sekarang jadi tahu kalau malas makan oper aja ke daycare. Bola keles dioper. Wakakaka....

3. Ada teman main
Begitu melek mata, ada teman yang semangat ajak ngerusuh. Gak merasa sendirian karena kalau di rumah pas bangun bobok kadang emak gak ada. Lagi jemput mamas. Senam jantung deh 5 menit.

4. Kasih jeda ke emak biar kangen
Iya kalau di rumah kan sering dicuekin pas bikin artikel. Suruh main sendiri. Nah begitu anaknya di daycare terus bisa menikmati, emak jadi sadar. Bisa fokus dulu ke artikel abis itu semua perhatian bisa ke anak. Gak nyambi main hp mulu yess. 😅

5. Penyesuaian dengan orang lain sangat cepat
Ini antara harus waspada tapi bahagia. Artinya Geni kalau dititipin, kalau emang orangnya telaten pasti hepi-hepi aja. Waspadanya bisa aja emaknya jadi gak laku. Hahaha...

Pada kesimpulannya dalam kasus Geni, ujungnya emaklah yang baper. Kok gak rewel? Kok baik-baik saja? Lha bukannya harusnya itu yang diharapkan mak jadinya mak bisa tenang selesaiin semua urusan. Iya iya gimana sih mak? 
Ya begitulah si emak. Sebenarnya pengen semua dikerjain sendiri dan berhasil sempurna tanpa cela. Ya dimaklumi ya Geni. Entar kalau udah ngomong, speak speak lah dikit ke emak.
"Aku di daycare tetap kangen emak kok."
Eaaaaa 😅😉

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design