Minggu, 23 Juli 2017

Ketika Hari Anak Diperingati

"Si GianGaraGembul lagi rewel-rewelnya.

♡Gak mau makan
♡Minum susu terus
♡Nonton TV terus
♡Gak mau tidur siang
♡Gak mau berbagi ama adeknya

Terus kenapa?

Teriak-teriak mulu lah si emak. Ampe dada sesak dan gak doyan makan.

Melipir ke toko, lihat barang bagus sama aroma baru. Di toko kok radio lagi nyiarin bapak diwawancara tentang anaknya yang juara catur internasional.
"Gak mau maksa anak. Selama dia menikmati ya saya dukung."
Ya ampun pak, sabar bener yak nadanya. Adem gitu. Ajarin nape biar ni emak gak sewotan mulu.
Memperingati hari anak dan mengundang anak berprestasi agar menginspirasi orangtua biar jadi lebih santai dampingi anak. Bukan jadi silent killer. Baik kecerdasan mental maupun intelektual mereka.
Kok ya pas gitu ya siarannya?
Oke mak, tarik napas! Kan lagi mau beli tempat bekal buat anak-anak. Katanya mau ajarin makan sendiri. Ya udah santai aja. Pelan-pelan.

GianGaraGembul, 4 Tahun 3 Bulan. Gampang marah, gak terimaan, dan perfeksionis.
DulDenGeni, 1 Tahun 5 Bulan. Santai, usil, dan mudah bahagia.

Beda banget kan? Coba deh kok bisa gitu?

Tuntutan yang setinggi langit emak bebankan ke GianGaraGembul, kalau ke DulDenGeni mah santai.

Nah itu tahu mak. Mbok ya berubah. Ambil momen hari anak jadi titik balik. Jangan renggut keceriaan mamas mak. Emak gak kasihan mak. Mau anaknya stres mak? Woi mak, malah mewek 😢

Ya udah deh sekarang mak melipir dulu ke pojokan. Instrospeksi diri mak sebelum semua terlambat. Ambil pilihan paling masuk akal. Apakah akan tetap keras ke mamas atau mulai menurunkan nada dari berteriak ke meminta tolong?

Kalau belum siap ya mulai dari 1 hari dulu nanti lanjut hari berikutnya. Gak usah ngoyo. Selow aja ya mak.  👍😉


Ketika emak lihat diskonan potong rambut buat memperingati hari anak, ada cubitan di dada. Ada banyak manusia di luar sana yang berjuang membahagiakan anak walaupun satu tahun sekali. Ada juga yang tiap hari berjuang untuk membuat anaknya makan layak. 

Aku? Apa yang aku lakukan untuk kebahagiaan anakku? 
Sebuah rutinitas, disiplin, dan kemandirian tanpa merenggut hak main dan eksplorasi yang memang harus mereka dapatkan. 

Sudah berhasil? Pelan tapi pasti. Dan semoga tanpa kekerasan fisik dan juga mental. Semoga aku bisa mengontrol diriku sendiri. Aamiin 💪💃😍

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design