Selasa, 30 Mei 2017

Puasa dan Menulis, Semangat Yuk!

Membuat komitmen untuk menulis selama sebulan saat puasa, rasanya seperti jalan bolak-balik di atas hamparan kerikil.
Gak dijalani kok gak ada kegiatan, dijalani seluruh badan sakit. Hahaha...

Mau kondisi sehat atau sakit, kan tinggal ambil gawai atau log in di laptop. Yakini aja kalau udah pegang langsung dikerjakan. Menunda memang sangat menggiurkan. Ah nanti aja bisa kok. Sekali aja diikutin, udah deh bubar semua itu rencana.

Begitu sahur selesai, fokus pada komitmen awal. Menulislah. Buka buku jika ada referensi yang ditandai di sana. Search di google misalnya butuh tambahan informasi. Menulislah dengan semangat berbagi. Apapun. Meski itu absurd atau gak nyambung sama sekali, akan ada proses. Jalani dulu, kamu akan mengerti nanti.

Terus kalau malas gimana? Siapa sih yang gak pernah malas? Ya mau sampai kapan malasnya? Kuatkan hati, pasang ikat kepala. Mulailah.

Eh laperrr banget gimana? Kan pusing kepalanya. Ya sekarang tulis aja sedapetnya. Besok menulisnya abis makan sahur aja ya kan penuh tuh tangkinya.

Begitu bulan ramadan, puasa, orang-orang berlomba berbuat dan berbagi kebaikan. Masa iya kamu mau diem aja, males-malesan gak produktif gitu.

Semangat yuk! Menulislah dan berbagi!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design