Minggu, 28 Mei 2017

Menggali Rasa Saat Puasa

 

Begitu puasa tiba, adakah yang malas makan jadi menunggu saat makan?

Begitu lapar menusuk, adakah yang lega begitu adzan berkumandang?

Begitu haus menggaruk kerongkongan, adakah yang jadi menghargai satu tetes air?

Hari ini badanku sungguh tak karuan. Kombasi batuk, pilek, dan sesak napas. Aku minta tolong kakak sepupu bikin janji dengan tukang pijat sekaligus herbalist langganan budeku.


"Orang mau sembuh emang harus ngerasain sakit. Jadi abis itu bisa jaga badan. Gak seenak udele dewe."
Ya maksud bude jangan semaunya sendiri.

Jam setengah 8 jalanlah aku sama bude. Jalan kaki beneran ya bukan jalan tapi nyatanya naik motor. 😅

Bu Een, ternyata masih muda saudara-saudara. Aku pikir dia wanita paruh baya seperti mamahku. Aku udah merasa badanku bakalan babak belur nih kalau dipijat dia.

"Ya ampun mba, jauh banget ini ama air!"
Glek, kok dia tahu kalau aku malas minum?
"Makannya yang disuka aja ya. Pencernaannya kasihan ini, mba."
Okeee... Roda berputar hanya di sekitar lele goreng, tumis kangkung, dan seafood; atau di lingkaran telur ceplok, mie instan, dan gorengan.
Keroook aja bu Een, keroook!

"Puasa kok gak libur bu Een?"
"Pengennya begitu tapi orang sakitnya gak mau ikutan libur sih. Kalau mba mau minum banyak dan makan yang bener, mba bisa kurangi kesibukan saya," kelakarnya sambil mengurai otot-otot tegangku.
"Pas puasa aja makan makanan yang sehat. Begitu selesai, bubar deh," sindir bude.

Satu jam lebih dipijat dan diselingi kerokan, gak ada yang gak sakit. Nyut-nyutan semua. Eh begitu bu Een melepas tangannya, badan tuh rasanya enteeeng banget. Ngantuk yang beberapa minggu jarang menyapa jadi begitu berharga.

Ya aku begitu angkuh.  Tidak mau tahu yang sebenarnya dibutuhkan badanku sendiri. Aku memang sempat susah tidur karena nemenin Geni yang mau tumbuh gigi. Ditambah pola hidup yang seenak jidat sendiri. Kalau sakit ya emang harusnya rasain sendiri. Gak boleh ngerepotin orang lain.

Kamu, males banget sih. Apa sih yang kurang coba? Uang alhamdulillah ada, waktu punya, gak mau masak sendiri ada katering. Sering nasehatin GianGaraGembul buat bersyukur bisa makan kenyang, menu boleh pilih, dan harga gak masalah. Eh ini malah lebih parah. Makan sembarangan, minum air putih kalau ingat, menganiaya badan sendiri. Dosa tahu? Tahu apa gak mau tahu?

Nah mumpung lagi diingatin, sadarlah!

Jangan makan asal kenyang tetapi hargai dirimu dengan makanan yang sehat dan bergizi. Empat sehat lima sempurna.

Jangan cengeesan kamu ya, saat ini mungkin bapil dan sesak napas; bisa jadi besok dikasih yang parah. So it's a wake up call. Please be alert!

Minum juga kalau merasa bibir udah kering ya sadar diri. Gak cuma teriak-teriak ke duoG biar mereka mau minum. Kamunya kasih contoh minum yang banyak.

Di akhir puasa nanti, coba deh bikin catatan. Bagaimana rasanya menahan lapar dan haus sepuluh jam? Cermati benar-benar. Gali yang dalam. Kalau kamu merasa jauh lebih sehat maka puasa kamu berhasil tetapi kalau kamu ternyata tidak mendapatkan perubahan apapun artinya sia-sia.

1 komentar:

  1. Ini sentilan untuk diri sendiri juga ya mba....
    Bener banget, makan yg penting kenyang padahal belum tentu itu yg dibutuhkan badan...
    Semangat jaga kesehatan...

    BalasHapus

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design