Minggu, 17 April 2016

HANTU PUTIH

“Kak Araaa...”
Adit memanggil kakak perempuannya. Yang dipanggil belum muncul dari balik pintu kamarnya. Biasanya kalau dengar lengkingan Adit, kak Ara langsung keluar dari kamarnya.
Adit menaiki tangga. Setelah sampai di lantai dua dia melongok ke kamar kak Ara, menyapukan pandangan ke seluruh sudut ruangan.
“Kok gak ada ya? Kayaknya kak Ara belum keluar kamar kok,” batin Adit bingung.
Tiba-tiba mata Adit tertuju pada sesosok tubuh di ranjang kak Ara, terbujur kaku. Putih. Tanpa pikir panjang Adit langsung turun ke bawah. Ketakutan.
“Kenapa Dit? Kok kayak orang ketakutan gitu?” tanya kak Andi yang baru pulang kuliah penasaran.
“Eh... Adit gak apa-apa kok kak Andi,” ujar Adit berusaha mengatur napasnya.
“Ya udah kalo gak apa-apa. kak Andi istirahat di kamar dulu ya.”
Adit mengekor di belakang kak Andi.
“Adit kenapa sih? Kok dari tadi ngikutin kak Andi terus.”
Adit menggelengkan kepalanya. Waktu kak Andi beranjak, Adit juga beranjak dan siap untuk mengikuti.
“Kak Andi mau ke kamar mandi Adit, masa mau ikutan juga.”                 
Adit cemberut lalu duduk kembali di kursi belajar kak Andi. Adit menunggu kak Andi keluar dari kamar mandi dengan gelisah. Rasanya waktu berjalan lambat. Dia yakin seperti ada seseorang yang mengikutinya saat ini. Mengamati gerak-geriknya dari jauh. Hiii... bulu kuduk Adit berdiri.
“Kak Andi pernah lihat hantu?” tanya Adit saat kak Andi masuk kembali ke kamar.
 “Kak Andi memang gak pernah lihat hantu tetapi bukan berarti kak Andi gak percaya kalau hantu itu gak ada.”
Bulu kuduk Adit kembali berdiri.
“Kata Rio, hantu itu warnanya putih. Hantu itu suka banget nakutin anak-anak kecil kaya Adit sama Rio sama teman-teman kita yang masih kecil.”
“Kalau Adit gak takut, hantunya juga gak akan nakutin. Malah hantunya yang takut sama kita. Makanya kita harus berani. Memang Rio bisa lihat hantu?”
“Iya. Kata Rio, hanya orang sakti yang bisa lihat hantu. Benar gak kak Andi?”
“Emang sakti itu apa sih? Adit tahu apa artinya sakti?”
“Ehm... Orang sakti itu punya kekuatan kaya Power Rangers.”
Kak Andi tersenyum lalu beranjak.
“Kak Andi mau kemana? Adit ikut.”
“Adit kenapa sih? Tumben banget. Ayo cerita sama kak Andi, sebenarnya ada apa?”
“Adit... Adit... Takut sendirian kak Andi. Adit ngerasa ada yang ngikutin Adit.”
“Kok bisa Adit ngerasa seperti itu?”
“Adit tadi ke kamar kak Ara. Adit lihat hantu di kamar kak Ara.”
“Apa? Hantu?”
“Iya di kasur kak Ara. Adit lihat sendiri. Warnanya putih. Gak punya kaki, Cuma rambutnya aja yang panjang.”
“Oke, gimana kalau kita ke kamar kak Ara. Kita lihat apa hantunya masih ada di sana.”
“Adit takut kak Andi.”
“Ayo kak Andi temenin.”
Adit berjalan di belakang kak Andi. Berpegangan pada kaus kak Andi. Mereka masuk ke kamar kak Ara. Pegangan Adit semakin kuat, mendekatkan diri ke kak Andi. Bersembunyi di balik punggung kak Andi.
Ketika melihat tubuh yang terbujur kaku di ranjang kak Ara, kak Adit malah tertawa. Tertawa terpingkal-pingkal. Adit mengintip di balik punggung kak Andi sambil tetap berpegangan pada kaus kak Andi. Mendengar tawa kak Andi, kak Ara bangun.
“Ini toh yang kamu bilang hantu,” ujar kak Andi sambil memakan irisan buah mentimun yang digunakan kak Ara untuk mendinginkan matanya.
“Ih kak Andi gimana sih, itu kan masker mata aku,” ujar kak Ara sewot karena waktu maskernya terganggu.
Adit melihat kak Ara. Ya benar, itu kak Ara. Wajah, tangan dan kaki kak Ara berwarna putih karena sedang menggunakan masker. Kalau dilihat dari jauh memang semuanya putih karena kebetulan kak Ara menggunakan baju putih juga.
“Kak Ara lagi ngapain sih, kok putih semua gitu? Adit kirain hantu putih.”
“Enak aja hantu. Kak Ara lagi pake masker bengkuang tahu biar kulit kak putih dan halus.”
“Terus kenapa harus tiduran?” tanya Adit merasa terkecoh karena mengira kak Ara hantu putih seperti diceritakan Rio.
“Ya biar maskernya kering dulu. Kalo gak tiduran nanti maskernya bisa pecah-pecah dan gak terserap tubuh.”
“Terserap itu kaya sabun cucinya Mama yang masuk di spons ya kak?”
“Betul. Adit pintar. Udah ah, kak Ara mau bersihin masker kak Ara dulu. Udah kering nih.”

Ah, Adit menarik napas lega, ternyata bukan hantu putih. Itu kak Ara yang sedang memakai masker. Adit sekarang tahu, bukan seperti itu penampakan hantu. Besok, Adit mau cerita ke Rio kalau dia gak takut hantu. Hantu takut sama anak yang pemberani. 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design