Jumat, 02 Mei 2014

Menundalah Terus!

http://bisnisomar.com/wp-content/uploads/2014/04/MENUNDA.jpg
Ada banyak kata yang terangkai di angan-angan dan ingin segera dituliskan.

"Nanti saja."

"Sebentar lagi."

"Temani anakmu bermain."

"Memasak dulu, sebentar lagi Suami pulang."

"Catat saja di hape."

"Ah nanti juga muncul lagi, tenang aja."

"Ayo sudah tanggal satu, katanya mau mulai nulis."

"Ah besok juga masih sempat."

"Baru hari senin."

Akhirnya tidak ada satu katapun yang terekam. Semua hilang dan musnah begitu saja. Bagaimana dengan ide-ide yang ajaib dan luar binasa itu? Aaarrrggghhh, kepulan asap kemarahan menandakan tak satupun ide dapat didokumentasikan dengan baik.

Anehnya semua terus berulang dan berulang karena aku berpikiran pada akhirnya aku akan menyelesaikannya tepat waktu atau sesuai deadline. Padahal ada deadline yang terselesaikan di dunia nyataku. Aku hanya berkhayal jika aku bisa menyelesaikannya.

Ketika aku punya rancangan apa saja kegiatan yang akan aku lakukan hari ini, tiba-tiba muncul banyak alasan sehingga semua yang sudah aku rencanakan menguap tanpa ada yang berhasil dilakukan. Itu membuatku marah dan tidak nyenyak tidur. Cepat marah dan berenergi negatif.

Namun pada waktu aku hanya memasukkan jawaban menunda pada setiap ide yang muncul di benakku, entah kenapa aku jadi punya energi untuk melakukannya. Membiarkan semua kata yang sesak di otak keluar. Kata-kata yang selalu mengganggu dan membuatku tak bisa tidur nyenyak saat dia tidak dituliskan.

“Menundalah terus!”.  Itulah perintah yang akhirnya muncul di kepalaku setelah aku membaca beberapa bab buku ‘Never Say Later’ yang ditulis Monica Ramirez Basco, PH.D. Semakin ingin aku ikuti perintah itu, entah kenapa aku membuka laptop dan mulai menuliskan kata-kata yang muncul. Mengalir dan tanpa terasa telah jadi satu halaman penuh. Tanpa jeda, tanpa gangguan, tanpa alasan apapun yang bisa membuatku menunda.

Aku memang sedang melakukan terapi. Terapi menulis agar kebiasaan menundaku yang parah bisa sedikit berkurang. Terapi menulis aku gunakan juga untuk mengurangi kata-kata yang berjejalan di otak. Kata-kata yang tidak membiarkan aku tidur nyenyak jika belum dituliskan atau diketikkan.

 “Untuk mencuci baju kita pasti menemukan pemicu yang membuat kita akhirnya menyalakan mesin cuci. Ya kalau gak karena sudah tidak ada baju bersih yang dipakai berarti semua baju telah menumpuk di atas mesin cuci sehingga mau tak mau kita mencuci. Lalu kalau menulis, apa yang bisa jadi pemicu?”

Berarti aku harus menemukan sebenar-benar pemicu atau alasan yang kuat untuk bisa konsisten menulis.

Kalau begitu, menundalah terus!! Menerapkan ‘Hari Kebalikan’ ala Spongebob. Menunda artinya melakukan semua yang ada di daftar kegiatan. Melakukan kegiatan artinya menunda.

Entah sampai kapan trik ini akan konsisten, yang jelas aku tak akan berhenti berusaha untuk membentuk kebiasaan menulisku. Doakan aku berhasil. Aminnnn!

Asma Nadia

Maaf harus mengatakan seperti ini, tetapi jika kamu selalu gagal menyelesaikan tulisan, buat saya sederhana saja. Kamu tidak seingin itu menjadi penulis. Semua kendala yang kamu bisa utarakan, jangan dikira tak dialami penulis lain, jika mereka bisa mengatasinya, kenapa kamu tidak? #noexcuse!

 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Design By Wulan Kenanga | Blogger Theme By Black Coffee Design